Yang Perlu Diketahui Tentang Medical Check Up

Bila anda berusia di atas 35 tahun dan akan membeli asuransi yang bernilai pertanggungan besar, anda mungkin disyaratkan untuk melakukan medical check up. Bila anda bekerja di perusahaan, anda juga mungkin mendapatkan fasilitas dari kantor untuk melakukan medical check up. Banyak perusahaan besar yang bahkan mewajibkan para eksekutifnya untuk melakukan medical check up setiap tahun. Namun, siapa pun anda,  bila anda sudah berusia di atas 35 atau bahkan 40 tahun, sangat disarankan bagi anda untuk melakukan medical check up secara rutin.

Apakah Medical Check Up Itu ?

 

Medical check up adalah pemeriksaan kesehatan yang bertujuan untuk mengetahui status kesehatan anda, bukan untuk mendiagnosis gejala atau mengobati penyakit.

Medical check up mencakup serangkaian wawancara dan pemeriksaan kesehatan. Jenis-jenis dan lingkup pemeriksaan kesehatan dalam medical check up bervariasi, tergantung keperluan dan permintaannya. Pada umumnya medical check up bertujuan untuk mendeteksi secara dini bila ada masalah kesehatan tersembunyi yang belum menunjukkan gejala, terutama penyakit-penyakit kardiovaskular, penyakit ginjal, penyakit liver dan diabetes mellitus. Selain mendeteksi dini penyakit, medical check up juga menentukan tingkat kebugaran dan kesehatan umum.

Prosedur Medical Check Up

Medical check up dapat dilakukan oleh dokter yang berkualifikasi melakukannya. Prosedurnya dapat meliputi beberapa langkah berikut:

  • Wawancara riwayat kesehatan. Dokter akan menanyakan kondisi umum, penyakit dan operasi yang pernah anda jalani atau obat-obatan yang diambil. Dia juga menanyai gaya hidup anda, seperti apakah anda merokok, pola makan anda, apakah anda teratur berolahraga dan lainnya. Dia juga akan menanyakan apakah ada penyakit tertentu yang menurun di keluarga anda, seperti diabetes melitus, serangan jantung atau kanker.
  • Pemeriksaan fisik secara menyeluruh dan diagnosis lebih lanjut untuk menentukan kesehatan umum, misalnya: pengukuran tekanan darah, detak jantung, denyut nadi, pemeriksaan pernapasan, kulit, abdomen, leher, kelenjar getah bening dan refleks saraf. Dengan cara ini dokter dapat menemukan, misalnya, bila ada tanda-tanda penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) dan hipertensi. Dokter juga perlu mengukur tinggi dan berat badan untuk menghitung indeks massa tubuh. Indeks masa tubuh di atas normal meningkatkan risiko berbagai penyakit.
  • Pemeriksaan pendukung. Dokter akan merujuk Anda untuk mendapatkan tes darah dan tes urin rutin di laboratorium. Pemeriksaan darah dan urin terutama untuk mengidentifikasi kemungkinan gangguan metabolik (misalnya diabetes melitus) atau penyakit ginjal. Untuk tujuan ini, dokter perlu mengetahui tingkat glukosa darah dan lipid darah (misalnya trigliserida dan kolesterol). Untuk mengukur tingkat kebugaran dan kesehatan jantung Anda, dokter bisa meminta Anda mengikuti pemeriksaan dengan treadmill.
  • Wawancara akhir. Dalam wawancara akhir, dokter membahas hasil-hasil medical check up dengan anda  dan langkah-langkah berikutnya. Dia akan menyusun profil risiko anda untuk penyakit kardiovaskular dan penyakit lainnya dan memberikan saran-saran untuk meningkatkan tingkat kesehatan dan kebugaran anda. Pemeriksaan lebih lanjut (mungkin oleh dokter rujukan), misalnya pemeriksaan EKG untuk penyakit jantung, hanya perlu dilakukan jika ada kecurigaan penyakit. Bila tingkat kesehatan anda secara umum baik, medical check up berikutnya bisa anda lakukan dua tahun kemudian.

Sumber : http://majalahkesehatan.com